Apa kata anda klik info ini.. saya tak marah ...

Gambar terkini di Facebook mrkumai.blogspot.com

Buat Carian Pantas seperti tempat makan, tips bercuti, strawberry dan sebagainya di sini:

Sunday, October 14, 2012

Gambar Kucing Siri 3: si Aboon

Catatan kucing seterusnya adalah mengenai kucing tempatan yang pernah aku bela sekitar 4 tahun yang lalu. Kucing yang menjadi teman di semua waktu maklumlah masa tu bujang dan selepas berkahwin, asyik berbulan madu .... kih kih .. 

Yang kisah biasa sebenarnya adalah kucing-kucing ini adalah baka tempatan yang biasa-biasa sahaja. Cuma yang mungkin sedikit berbeza yang boleh dikongsikan di sini adalah pengalaman membela kucing di bawah dan juga di Cameron Highlands.

Dimulakan dengan kisah kucing yang pertama; Aboon namanya. 

Dikutip dari kedai makan semasa di Batang Berjuntai semasa berusia beberapa bulan. 

Aboon merupakan kucing jantan yang berbadan besar dan muka pun nampak ganas seperti kucing kampung yang lain. 

Tiada langsung sifat dan perangai manja masa jumpa kali pertama di kedai makan. 

Tapi dah masa tu baru pindah rumah di estate di Kuala Selangor, sunyi pulak kerana sebelum ini memang membela kucing cuma hilang tanpa bernisan, maka dikutip sahaja aboon ini tanpa banyak memilih. 

Aboon ni membelanya agak mudah sebab kucing kampung. Kalau nak ke toilet, ikut tingkap dan selesai kerjanya. Cuma dalam muka yang ganas ini ada taman si budak ni.

Malam kalau tidor mesti bising kalau tengok masih depan tv. Dia tak berani nak masuk bilik sendiri. Jadi dia akan tidor di kaki ataupun dihujung sofa sementara aku tengok tv dan sebagainya. Tapi pantang aja bangun dia pasti akan ikut masuk ke bilik. 

Tempatnya di sebelah kanan. Kalau bagi sebelah kiri, mesti nak juga di sebelah kanan. Dan tidor mesti ada sentuhan paling kurang satu tangannya. 

Ditakdirkan, tuanya berkahwin dan memang dia ni jenis yang senyap tapi manja. 

Masih nak tidor sama malah seawal perkahwinan kami, separuh dari katil masih milik dia. 

Kalaulah letak di luar bilik, satu malam tak boleh tidor sebab dia akan mengiyau dan mencakar pintu bilik untuk masuk. 

Tak cukup dengan cakar, dia akan keluar rumah dan panjat tingkap dibilik  untuk masuk ke bilik. 

Berpindah ke Cameron Highlands:

Ditakdirkan, kami duduk di Kuala Selangor tak lama, berpindah pula ke puncak gunung ganang, Cameron Highlands pad tahun 2007 . Pemindahan ini membuatkan Aboon juga terpaksa berhijrah ke satu tempat yang mungkin dia sendiri tak sangka. 

Semasa berpindah ke Cameron Highlands, gelagatnya duduk didalam bakul dikala orang semua sibuk mengangkat barang seolah-olah tanda tak mahu berpindah. Namun bila dah masuk ke dalam kereta, dia yang memang biasa menaiki kereta pada awalnya seperti biasa, asyik ke depan dan kebelakang. Memanjat sana sini dan duduk di riba dan dashboard. Mungkin ingat nak berjalan ke Kuala Selangor sahaja kut. 

Bila mula mendaki Jalan Pahang ke Ringlet, tiada lagi mengiau dan memanjat tetapi hanya terduduk di kerusi belakang dengan sekali sekali menjawab bila dipanggil. Menghampiri 24 km pertama dia tiba-tiba duduk di kerusi depan dengan mulut berbuih.. 

Ooooo rupanyanya mabuk selekoh budak ini. Maka berhentilah konvoi tiga kereta kami semata-mata nak merehatkan si Aboon ini. Dua kali kami terpaksa berhenti lagi selepas itu. Kesian pula tengok dia mabuk... Siap di mandikan dengan air mineral lagi si budak ni. 

Bila sampai di Ringlet, masih mabuk tetapi kali ni jelas kelihatan bulu-bulunya berkembang berbanding biasa yang tidak langsung berkembang. 

Ini mungkin kerana kesejukan dan inilah yang berlaku selepas sampai di rumah baru. 

Bulunya sentiasa berkembang dan sentiasa ingin berkepit dengan kami untuk mencari hawa panas. 

Malah di waktu malam, kalau tidor di atas katil mesti masuk dalam selimut sepenuhnya berbanding dahulu tidak mahu berselimut langsung.

Duduk di tingkat empat ini merupakan satu lagi pengalaman kepada si Aboon malah suasana riuh dan sesak di kawasan apartment mengelirukan dia kerana sebelum ini di estate rumahnya sebuah-sebuah banglo yang terasing. 

Bunyi kereta, orang berjalan malah kucing-kucing liar di bawah memberi pengalaman yang berbeza dan terbukti disebalik muka garangnya, dia ni penakut sebenarnya. Kadang-kadang bergurau jugak kami dengannya dengan meletakkan dia luar rumah dan menutup pintu maka akan terdengarlah suaranya minta dibuka pintu.  


Aboon yang penyayang:

Melihat sifat penakutnya ini, kami kemudian mencari seekor lagi kucing buat peneman kepada si Aboon ini... dan akhirnya Aboon mendapat seekor anak kucing jantan yang bernama Kenet. 

Macam biasa, semasa pertemuan pertama, 2 minit awalnya dipenuhi dengan deraman dan cakar mencakar tetapi minit ketiga jelas berbeza. 

Kenet segera menjadi kawan baik dan mungkin kerana beza umur, Aboon sentiasa bertindak bagaikan abang kepada Kenet. Semua pergerakan si kenet akan diperhatikan dengan ekor matanya dan selalunya di mana ada kenet akan ada Aboon berdekatan dengannya. 

Kenet berbeza dengan perangai si Aboon yang akan saya kongsikan dengan catatan yang lain khas untuknya.  Kenet pantang melihat pintu terbuka pasti akan berada diluar malah turun ke bawah. 

Maka akan bisinglah si Aboon memanggilnya naik dan selalu tidak diendahkan. Suara awalnya nyaring seperti marah tetapi kemudian akan mendayu-dayu bila kenet sudah tidak kelihatan seolah-olah merayu supaya naik ke atas. 

Aboon ni pula sekadar dua kaki dari pintu dan tak berani nak turun tangga dan tentunya tidak akan mengejar si kenet yang meluru keluar. Selalunya dia akan memanggil kami untuk mengambil si kenet dari bawah. Kalau salah seorang dari kami tidak mempedulikan panggilannya, dia akan mencakar kaki kami dan bergerak ke arah pintu berulang kali. 

Bila kenet dah kami bawak naik (satu hal jugak nak kejar si kenet ni di bawah sebab suka berlari-lari macam berkejar-kejaran), Aboon akan segera menjilat bulu dan duduk bersebelahan dengan kenet. 

Kalau nak tidor siang, anda boleh melihat gambar diatas di mana mereka akan tidur berdua. Jika kenet tidak tidur, maka aboon pun tidak akan tidor. Kalau diselimutkan maka akan lamalah tidur mereka.

Apapun gelagat mereka menyeronokan kami berdua. Banyak keletahnya. 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...