Apa kata anda klik info ini.. saya tak marah ...

Gambar terkini di Facebook mrkumai.blogspot.com

Buat Carian Pantas seperti tempat makan, tips bercuti, strawberry dan sebagainya di sini:

Selasa, 30 Oktober 2012

Catatan Perjalanan: Kampung Morten siri 2

Catatan saya yang pertama mengenai Kampung Morten adalah berkisar pemandangan di waktu malam dan dijanjikan jika ada peluang kelak, saya akan merakamkannya di waktu siang kelak. 

Alhamdulillah, peluang tersebut sampai juga pada minggu yang lalu ketika balik beraya Haji. 

Apa perbezaannya? Panas!!!! Sangat panas... 

Itu dari segi cuaca dan persekitaran tetapi jika dari segi suasana, diwaktu siang kampung ini tetap aman dan terasa tenang biarpun ketika kunjungan saya sedikit meriah dengan persiapan menyambut Hari Raya Korban. 

Kelihatan dibeberapa buah rumah, kaum ibu sibuk memasak juadah dan cubaan saya untuk merakamkan gambar mereka sedikit riuh kerana malu. 

Maklumlah bersantai sambil memasak dan tiba-tiba kita pula terjah dari tepi jalan. 

Kelihatan juga cucu-cucu yang kecil memilih untuk berada di ruang rehat samada di depan rumah ataupun dibahagian redup kerana amat panas cuacanya sementelahan lagi kunjungan saya tepat pada pukul 1.00 tengahari di kala azan berkumandang dari sebuah madrasah di kampung ini. 

Kelihatan juga beberapa pelancong asing yang sedikit hampa kerana tidak dapat memasuki Villa Sentosa yang merupakan muzium hidup Kampung ini kerana ditutup kerana ahli keluarga mereka sibuk menyiapkan juadah hari raya di dapur. 

Apapun, Kampung ini masih tetap menarik untuk anda kunjungi mungkin sebelah petang adalah waktu terbaik untuk ke sini bagi mengelakkan panas. 

Saya sempat bersembang dengan salah seorang pak cik di kaki tangganya tetapi terlupa sungguh hendak bertanya nama dan kisahnya sekitar pembukaan kampung ini. 

Beliau dilahirkan di Kampung ini sebelum berpindah ke Kampung Jawa yang berdekatan sebelum kembali berpindah ke sini semula ketika zaman kanak-kanaknya.

Katanya masyarakat di kampung ini terdiri dari sekitar 200 buah rumah dan kebanyakkan penduduk asal telah tiada dan masih didiami oleh waris masing-masing. 

Sebelum tahun 2000, kampung ini mengalami masalah banjir yang selalu terjadi kerana setara paras air Sungai Melaka dan kawasan kampung. Malah jika berlaku air pasang dan hujan serentak maka akan melimpahlah ke kawasan halaman rumah. 

Peristiwa banjir besar yang berlaku sekitar tahun penghujung 1990 an menjadi yang terburuk dan sempat ditunjukan paras air didinding rumahnya yang melimpah.

Mujur Kerajaan Melaka ketika itu sedang mengambilalih kawasan kampung ini dibawah Eknamen Pemuliharan dan Pemungarah 1988 di mana dibangunkan untuk tujuan warisan. 

Serentak dengan itu kawasan Sungai Melaka. Pam air dipasang untuk tujuan mengalirkan sisa kumbahan terawat sebelum ke Sungai Melaka.

Waktu malam, suasananya berubah dengan koleksi lampu hiasan yang menaikserikan kampung ini diwaktu malam.  
 

Berkunjunglah ke sana dan anda pasti tidak akan rugi melihat khazanah Perkampungan Melayu ini.. 

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...