Apa kata anda klik info ini.. saya tak marah ...

Gambar terkini di Facebook mrkumai.blogspot.com

Buat Carian Pantas seperti tempat makan, tips bercuti, strawberry dan sebagainya di sini:

Wednesday, October 31, 2012

Tips Melawat Cameron Highlands: Pokok Teh

Dalam membuat catatan mengenai bunga Camellia dalam catatan yang lalu, terlintas idea untuk menulis satu catatan khusus mengenai pokok teh dan berkongsi gambar-gambar yang berkaitan dengan tanaman ini. 

Maklumlah, teh merupakan antara tarikan utama di sini selain strawberry (insyaallah, dah terlintas pula untuk berkongsikan mengenai pokok strawberry pula nanti) dan sayur-sayuran. 

Jadi untuk catatan kali ini saya kongsikan sedikit info mengenai pokok teh dari segi sejarahnya dan sedikit info botani tanaman ini. Siri keduanya pula saya akan berkongsikan mengenai pemprosesan daun teh untuk menjadi serbuk minuman. 

Semuanya bukan dari pengetahuan saya tetapi Insyaallah akan merujuk kepada rakan yang bekerja di ladang teh. Mereka adalah pakar dalam tanaman teh.

Nama teh Camellia diambil dari nama latin , Georg  Kamel pada tahun 1753 sebagai penghormatan kepadanya atas sumbangan dalam ilmu botani oleh Carl Linnaeus. Namun pada 1818, Robert Sweet telah secara formal menukarkan species thea kepada genus Camellia  manakala nama sinesis bermaksud dari China dalam bahasa Latin. 

Teh dikatakan berasal dari Negara China dan mempunyai sejarah lebih daripada 4000 tahun yang lalu. Ianya menjadi bahan minuman utama bagi mereka dan juga ubatan tradisional.

Di Malaysia, sejarah teh bermula apabila pemilik Boh Plantation, A.J Russell membawa anak benih pokok teh ini ke Cameron Highlands untuk ditanam secara besar-besarn seawal 1924. 

Untuk menanamnya, beliau mendapatkan bantuan pakar teh British yang mengusahakan tanaman teh ini di Daerah Nuwara Eliya di Sri Lanka. 

Maka selepas itu, tanaman teh mula bertapak di Cameron Highlands sehingga mendorong beberapa syarikat yang lain membuka ladang teh mereka juga di sini. 

Daun teh tidak besar dan membujur sekitar 4-9 cm dengan batang pokok yang keras. 

Pokok teh jika dibiarkan boleh meninggi sebagaimana pokok tanaman yang lain namun bagi tujuan pengeluaran dan penuaian daun teh, maka ianya sentiasa dipangkas sekitar 90 cm hingga 110 cm ataupun paras pinggang purata manusia untuk memudahkan ianya dituai. 

Daun teh yang dipetik sebenarny bukan daun tua tetapi pucuk mudanya yang lebih mempunyai aroma dan rasa teh. 

Kalau tak silap saya untuk mendapatkan daun teh, kitaran 2 hingga 3 minggu diperlukan sebelum ianya kembali dituai. 

Cara tuaiannya melalui beberapa cara. Seawal tanaman teh ini diperkenalkan di Malaysia, kaedah memetik menggunakan tangan dan manual dilakukan setiap hari oleh pemetik daun teh yang biasanya adalah wanita. 

Setiap hari pemetik daun teh akan memulakan kerja seawal yang mungkin untuk memetik pucuk daun muda yang segar. 

Dengan mengendong raga rotan dibelakang mereka akan memetik pucuk daun teh dan terus meletakannya di dalam raga yang dikendong. 

Purata hasil setiap pemetik daun teh melalui kaedah ini sekitar 20 kg seorang dan ini menyebabkan ramai tenaga kerja diperlukan. Kebanyakan pemetik daun teh adalah berasal dari India yang dibawa masuk oleh British ketika itu. 

Menjelang tahun 1980an , kaedah tuaian menggunakan pemangkas diperkenalkan dengan kotak plastik dan pisau pemangkas direka untuk tujuan menuai daun teh. 

Cara ini dapat mempercepatkan proses penuaian sehingga 80-120 kg sehari tetapi hasilnya tidak sebaik petikan tangan kerana kadangkala daun tua akan turut dipotong. 

Namun kaedah tuaian ini masih mendapat sambutan kerana dapat mengurangkan jumlah tenaga buruh untuk tujuan penuian daun teh.

Sekitar tahun 1990an , pemotong daun teh berjentera mula diperkenalkan di mana dua orang pekerja diperlukan untuk memegang jentera penuai dan bergerak ke arah pucuk segar. 

Kaedah ini bukan sahaja mempercepatkan proses penuaian dan kadar produktiviti setiap penuai boleh mencecah sehingga 200 kg seorang sehari. 

Namun masih mempunyai hasil yang sama iaitu daun muda dituai dan kadang kala daun tua juga turut serta.

Teh memerlukan jumlah taburan yang tinggi iaitu melebihi 2000 mm setahun untuk memastikan pokoknya subur dan terus mengeluarkan pucuk dengan cepat. 

Namun untuk tujuan kawalan penyakit dan juga memastikan pokok ini menghasilkan pucuk yang berkualiti biasanya pokok teh akan dipangkas setiap dua tahun hingga tiga tahun sekali.   




 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...