Apa kata anda klik info ini.. saya tak marah ...

Jom jadi rakan mrkumai di sini:

mrkumai's photo @ FB

Selasa, 23 September 2014

Kolam Air Panas di Cameron Highlands?

Ada yang bertanya di Cameron Highlands ada ke kolam air panas semulajadi? 

Kalau ada mesti penuh sebab boleh 'berjakuzi' melawan sejuk di Cameron Highlands.


Jawapan saya. Tiada.

Tetapi kalau nak pergi yang terdekat adalah di Lojing, Kelantan yang terletak berhampiran Jalan Lojing - Gua Musang. Kalau dari Kampung Raja sekitar 30 km selepas Pos Brooke. 

Memang ianya sumber mata air panas semulajadi. 


Kali pertama saya ke sana adalah sekitar tahun 2007 dan yang terbaru minggu sudah ketika dalam perjalanan ke Terengganu. 

Tetapi sebelum itu bagaimana sumber mata air panas ini boleh terjadi atau terbentuk?


Jom kita baca sedikit dari wikipedia:

Mata air panas atau sumber air panas adalah mata air yang dihasilkan akibat keluarnya air dari kerak bumi setelah dipanaskan secara geotermal. 


Air yang keluar dari mata air panas dipanaskan oleh geotermal. Semakin dalam letaknya batu-batuan di dalam perut bumi maka semakin meningkat pula suhu batuan tersebut. 


Peningkatan suhu batuan berbanding kedalaman di sebut gradien geotermal. Air akan merembas ke dalam kerak bumi dan dipanaskn oleh permukaan batu yang panas dan dikeluarkan ke mata air dalam keadaaan panas. 


Air yang keluar suhunya di atas 37 darjah Celcius yakni suhu badan manusian namun terdapat mata air panas yang mengeluarkan air yang bersuhu hingga ke titik didih.


Air panas dapat menghuraikan kandungan mineral batuan menjadikannya mengandungi kadar mineral yang lebih tinggi seperti kalsium, litium atau radium. 



Mandi berendam di dalam air mineral dipercayai mampu menyembuhkan berbagai macam penyakit.

Nampaknya ada kerja menambah baik kemudahan di sini dengan pembinaan kolam-kolam kecil dan takung di buat. 


Saya tidak pasti sudah siap atau masih dalam pembinaan kerana kalau sudah siap memang teruk kualitinya sangat tidak sempurna. 

Air panasnya keluar dari celahan batu yang terdapat di tebing bukit.

Suhunya amat panas dan rasanya kalau nak mandi memang tak sesuai. 


Harapan kita, suatu hari nanti kemudahannya ditambah baik dengan kesesuaian sebagai tempat singgah selepas jauh memandu samada dari arah Gua Musang mahupun Simpang Pulai. 

Boleh di jadikan kawasan R&R.

Harapannya begitulah ... 

Jumaat, 12 September 2014

Burung unta

Ini adalah koleksi Burung Unta yang saya rakamkan di Mini Zoo Taman Teruntum Kuantan yang saya kunjungi bulan lepas. 


Yang menarik minat saya dan anak-anak saya adalah keletah mereka memberi reaksi sebaik sahaja didekati biarpun kurungan menjadi jarak di antara kami.


Bagi anak saya, kelibat fizikal yang berkaki panjang, berbadan bulan dan berleher yang amat jinjang menarik perhatian mereka. Unik berbanding burung lain. 


Untuk lebih perincian burung unta ini, saya memetik info dari wikipedia mengenainya:

Burung Unta merupakan burung terbesar yang masih hidup. Dengan ketinggian sehingga 2.5 meter (8 kaki), ia cukup besar untuk seseorang dewasa berbadan kecil menunggang mereka dan telah digunakan disesebahagian Afrika Utara dan Arab sebagai tunggangan lumba. 

Burung ini tidak boleh terbang dan termasuk dalam kumpulan primitif yang kurang dikenali, iaitu ratit (Palaeognaths). Nama sainsnya Struthio camelus.

Burung Unta berasal dari savana dan separa-gurun Afrika di utara dan selatan zon hutan khatulistiwa. Spesies yang terdapat di Timur Tengah, yakni S. c. syriacus, telah pun pupus.

Burung Unta dipelihara sebagai sumber daging di kawasan sejuk seperti Sweden. Rasan dagingnya seperti daging tak berlemak.

Menurut kepercayaan rakyat, burung Unta terkenal kerana menyembunyikan kepala mereka di dalam tanah apabila sahaja berhadapan dengan bahaya. 

Tabiat ini tidak pernah direkod atau dilihat, walaupun burung Unta diketahui merendahkan kepala dan leher mereka ke tanah untuk melindungkan diri apabila pemangsa ada berhampiran. 

Apabila diancam, burung Unta mampu menyebabkan kecederaan yang serius dengan tendangan dari kaki mereka yang kuat itu.
Ahli lain kumpulan Palaeognaths termasuk burung Reaburung Emuburung Kasuari serta burung terbesar diketahui tetapi sekarang terpupus,burung Aepyornis.


Burung Unta adalah haiwan berdarah panas, mempunyai sayap dan tubuh yang diselubungi bulu pelepah


Bulu pelepah mereka tidak berfungsi sebagai kerajang udara, tetapi pernah popular sebagai hiasan topi wanita dan sebagainya. 

Paruhnya tidak bergigi.


Burung Unta mempunyai leher yang panjang dan mampu memecut sehingga 65 kilometer sejam (40 batu sejam).
Burung Unta terkenal dengan sarang masyarakat, di mana beberapa ekor burung betina akan bertelur dalam satu sarang, untuk diramkan oleh betina alpha pada waktu siang dan jantan pada waktu malam. 
Telur burung Unta adalah telur terbesar.

Burung unta biasanya suka memakan biji-bijian, rumput-rampai, buah-buahan dan bunga-bungaan; mereka juga memakan serangga seperti locust. 
Mempunyai gigi yang sikit dan lemah, juga ada yang langsung tidak ada gigi, mereka kebanyakkan menelan makanan mereka bersama batu kerikil yang berfungsi sebagai gastrolith untuk menggiling makanan di rempela
Burung unta dewasa membawa bersama kira-kira 1 kilogram (2.2 lb) batu kerikil kecil kedalam perut mereka. 

Apabila mereka makan, mereka akan mengisi kerongkong mereka dengan makanan, dimana bolus yang mengandungi campuran makanan dan kerikil kecil akan ditolak masuk melalui esofagus dan seterusnya ke perut (rempela) untuk dicerna. Besar bolus makanan ialah sebanyak

Rempela boleh memuatkan kira-kira 1,300 g (46 oz).Burung unta boleh bertahan tanpa meminum air untuk beberapa hari, dengan menggunakan cecair metabolik tubuh dan kelembapan ketika menghadam tumbuhan sebagai sumber pendapatan air badan,[3] namun mereka juga sangat menyukai air dan acap kali bermandi jika air ada disekeliling mereka.[4]
Burung unta boleh bertoleransi dan mudah menyesuaikan diri dengan perubahan cuaca dan suhu yang tinggi dan ekstrem. Di habitat semulajadi mereka, julat perbezaan suhu antara waktu siang dan malam sangat ekstrem. 
Waktu siang sangat panas sehingga 40 C dan malam boleh mencecah suhu sehingga -10 C. 
Mekanisme kawalan suhu ada secara semulajadi pada tubuh burung, dimana burung unta menggunakan kepaknya untuk menutup tubuhnya yang tidak berbulu ketika sejuk atau melebarkan kepaknya pada waktu panas bagi membebaskan haba.


Populasi Burug unta liar didunia telah menurun secara drastik sejak 200 tahun kebelakangan ini. kedapatan burung unta hanya banyak dilihat jika melawat di taman burung atau zoo;[1] 

Walaubagaimanapun, jumlah burung unta tetap dalam bahaya jika tren penurunan populasi burung unta terus menurun dari hari ke hari. Menurut IUCN, status konservasi haiwan ini dalam kategori Kurang Perhatian,[5] dengan kira-kira julat populasi haiwan ini 12,000,000 km2 (4,600,000 batu²)

Adakah anda faham? Saya buat-buat faham aje ni. 


Rabu, 3 September 2014

Pantai Teluk Chempedak, Kuantan Pahang

Kunjungan dan 'hubungan' saya dan Pantai Teluk Chempedak ataupun lebih dikenali sebagai 'TC' ini bukanlah kisah baharu. 
 
Semuanya bermula sekitar 1991 bila saya mula menjadi penduduk Kuantan setelah berpeluang menetap di salah sebuah asrama untuk sekolah menengah. 

 
Maka menjadi kebiasaan saya untuk ke Pantai TC ini setiap bulan walaupun tidak dibenarkan mandi oleh pihak asrama atas langkah keselamatan.

Malah kunjungan saya ke sini lebih kerap berbanding rakan-rakan seasrama yang lain kerana penglibatan saya dalam sukan olahraga setahun kemudiannya.   
 
 
Ini adalah lokasi latihan kepada saya dan rakan-rakan sepasukan saya yang lain di hujung minggu khasnya selepas mendapat jadual latihan ketahanan (endurance test). 
 
Maka laluan masuk ke Pantai ini yang berbukit menjadi trek larian kami dengan keadaan berjaket berat plate besi  dan kaki yang berbalut juga dengan pemberat besi.

 
Tidak cukup dengan itu, kami biasanya akan berlari di atas pantai yang landai dan bersambungan dengan Telok Tongkang dan kadangkala meniti batuan dan bukit untuk ke Telok Babi yang bersebelahan.  
 
Tambahan lagi ketika itu jurulatih kami dari Belarus sangat suka berenang dan selalunya sesi latihan kami ditamatkan dengan acara berenang. 
 

Bukan sekadar di tepian pantai malah melebihi kawasan boya keselamatan yang menjadi had untuk berenang di pantai ini. 
 
Kadangkala pengawal pantai akan meniup wisel menegah kami berlama di sekitar boya keselamatan tersebut.  
 
Kepada penduduk Kuantan sekitar 1993-1995, Kejohanan Larian Pantai yang bermula dari Taman Gelora dan melalui Pantai Teluk Chempedak, Pantai Bukit Pelindung, Pantai Beserah, Pantai Batu Hitam, Pantai Sungai Karang sebelum tamat di Pantai Balok sekitar 20 km pastinya menjadi kenangan yang sukar dilupakan.
 

Malah cabaran larian di sini sangat berbeza kerana seawal 7.30 pagi kami mula berlari dan menyelit di setiap liku dan pelbagai permukaan seperti jalan bertanah, akar pokok, pasir pantai dan muara sungai yang kecil dan bertemankan bahang panas laut namun tiupan udara laut sangat menyamankan kami.  
 
Dahulu di Pantai Teluk Chempedak ini lantai pantainya agak landai dan kini semakin tinggi selepas ditambak semula untuk pemuliharaan dan kelihatan amat bersih dengan hamparan pasir yang memutih. 
 
 
Manakala sisi kanannya pula dahulu kami perlu meniti jambatan kayu dan kemudian mendaki tangga-tangga kecil yang dibina secara berselirat mengikut akar pokok untuk ke telok sebelahnya. 
 
Yang berani dan mencabar diri sendiri pastinya akan berusaha memanjat batu-batuan yang terdapat di pinggiran bukit dan gigi air terutama ketika air surut.
 
Kini semua berubah. Semua peringkat umur boleh melalui jambatan kayu yang dibina di pinggiran bukit dengan begitu selesa. 

Manakala di Telok Babi (yang kami gelarkan) dahulu biasanya adalah untuk berkelah dan berkhemah secara berpasukan juga kini dilengkapi dengan kemudahan tandas dan juga tempat berlindung dari hujan dan juga kemudahan berkhemah yang lebih baik.
 
Manakala di sebelah kanan adalah pantai Telok Tongkang (juga sekadar panggilan kami) yang berhadapan dengan hotel besar seperti dahulunya Merlin tetapi kini Hyatt. 

 
Untuk ke bahagian pantai ini sebenarnya boleh dilakukan dengan menggunakan laluan denai dari Taman Teruntum melalui hutan lipurnya sebelum ke Tanjong Tembeling di hujung kawasan pantai ini. 

Kemudahan di sini sangat baik.

Namun tiada lagi ruang meletak kereta di hadapan kedai atau gerai jualan dan ini memberikan lebih ruang untuk aktiviti yang lain seperti di waktu malam lebih banyak tarikan seperti persembahan busker, jualan gerai dan juga kadangkala pertunjukan jalanan melibatkan badut, orang emas dan sebagainya. 

Manakala Risiko dan bahayanya masih tetap sama. 
 
Kejadian lemas bukannylah asing malah saban tahun pasti ada yang terkorban.  
 

Malah sebulan dua yang lalu Pantai TC ini meragut dua nyawa dalam selang tempoh 3 minggu sahaja. 

Namun saya sendiri masih berbangga mengatakan Pantai Teluk Chempedak ini masih antara pantai yang terbaik pernah saya kunjungi selama ini....   

(Lebih banyak koleksi gambar di laman Fb mrkumai.blogspot. Susunan gambar di atas adalah secara rawak).

Mini Zoo Taman Teruntum, Kuantan

Taman Teruntum terletak di penghujung Jalan Telok Sisek di Kuantan atau lebih mudah sebelum sampai ke Pantai Telok Chempedak. Letaknya betul-betuk di hadapan padang golf di situ.

 
Saya mengimbas kembali kenangan sekitar 1991-1996 yang mana ketika itu saya berada di Kuantan dan taman ini antara lokasi yang saya gemari selain Pantai Teluk Chempedak.
Dahulu taman ini sekadar taman biasa yang terdapat permainan kanak-kanak serta sedikit kurungan haiwan seperti burung dan arnab.

Selepas itu dinaik taraf sebagai Mini Zoo yang saya kira amat diperlukan oleh penduduk sekitar Kuantan kerana tiada kemudahan serupa di sekitarnya.
Dahulu juga taman ini menjadi tempat kami berlatih di hari sabtu sebulan sekali mengenai peraturan lalulintas di bawah Kelab Lalulintas Shell dan pastinya kepimpinan Cikgu Rahim sebagai guru kelab kami sangat berkesan dan membantu kami sepenuhnya.
 
Sekolah saya seringkali menjadi tiga terbaik setiap kali pertandingan lalulintas Shell dianjurkan.
Terdapat kereta mini yang menarik minat kami memandu dengan cara kayuhan kaki di sini di samping basikal dan laluan pejalan kaki.
Untuk pertandingan, kami diarahkan mengutip setiap Check Point dan perlu melalui laluan jalanraya yang di sediakan.

Kunci utama adalah mematuhi setiap arahan dan peraturan jalan raya yang disediakan.

Berbalik kepada Mini Zoo Taman Teruntum, saya melihat lebih banyak haiwan telah ditambah dengan koleksi kurungan dan susun atur taman yang lebih menarik minat.
 
 
Ada kurungan rusa, lembu, seladang, burung helang, burung bangau, arnab, pelanduk, burung unta, ungka dan juga buaya.


Anak-anak saya amat tertarik dengan pelanduk atau sang kancil yang selalunya mereka tonton di TV9 dalam bentuk animasi Pada Zaman Dahulu.


Berpeluang melihat sang kancil yang sangat kecil saiznya membuatkan mereka agak lama di kurungan sang kancil ini.
 
Menarik juga melihat keletah burung unta yang sangat menarik bentuk badannya yang bulat tetapi mempunyai leher jinjang dan cubaan untuk mereka mematuk tangan anak saya apabila diajukan rumput.


Saya agak lama di kandang burung unta yang menempat 5 ekor burung unta dan agak banyak juga gambar saya ambil di sini.

Mungkin akan saya kongsikan nanti di dalam catatan khas untuk burung unta ini kelak.

Begitu juga kelibat dua ekor ungka (Saya rasa)  yang saling mengusik sesama mereka dan apabila petugas mini zoo membersihkan pulau mereka, turut menjadi mangsa usikan.


Uniknya kedua kandang ungka ini tidak berpagar tetapi hanya berbentuk pulau sahaja yang dikelilingi kolam air selebar 2 hingga 3 meter sahaja.   
 
Cuma saya tidak dapat melihat kelibat monyet liar yang suatu masa dahulu agak banyak dan bebas memanjat dan agak liar menghampiri pengunjunjung. 


 
 
Dari taman ini sebenarnya tidak tahu terdapat trail laluan hutan untuk anda ke bahagian pantai Telok Tongkang (nama yang kami gelarkan) iaitu pantai yang bersebelahan dengan Pantai Teluk Chempedak.
Trail ini dahulunya sekadar mengambil masa 45 minit sahaja kepada kami. Sekrang usia yang meningkat ini mungkin lebih masa diperlukan untuk menamatkan perjalanan saya jika menggunakan laluan ini.
 
Permainan kanak-kanak masih kelihatan sama kerana dahulunya semuanya dari binaan batu bata termasuklah unit gelonsornya.
Secara keseluruhan, tidaklah terlalu berubah tetapi masih kekal sebagai taman yang mendamaikan kepada saya jika ke Kuantan.
 
Kali terakhir saya ke sini sekadar lalu sahaja pada tahun 2009 dan kali ini bersama dua anak kecil saya, kami singgah dan menerokai taman ini sepenuhnya.
 
 
Kegembiraan kepada mereka kerana dapat melihat haiwan dan juga suasana yang tenang tanpa terlalu ramai pengunjung menjadikan mereka lebih bebas tanpa perlu saya mengikut rapat sepanjang masa.

Akhirnya mereka menghabiskan hampir 30 minit memberi rusa makan rumput sambil membelai-belai kepala rusa yang jinak itu manakala saya sekadar memerhatikan dari jauh.

Jadi bagi saya amat berbaloi untuk anda membawa anak anda ke sini kerana ianya percuma dari tempat meletak kenderaan sehinggalah berjalan-jalan di dalam mini zoo ini.